Tak Cuma Perburuk Atap, Begini Efek Negatif Jemur Mobil di Bawah Panas Matahari

Diposting pada

MOTOMAZINE.COM – Karena situasi dan kondisi, terkadang kita dipojokkan dengan pilihan harus meninggalkan mobil di bawah guyuran sinar matahari langsung. Ya, bagi kita yang cuek dengan kondisi tersebut mungkin tak mau ambil pusing dengan efek yang ditimbulkannya. Tapi bagi penyayang kendaraan, hal tersebut bakal membuat aktivitas kita terasa tak tenang. Gini loh Om gampangnya.. Oke, ninggalin mobil sendirian terjemur matahari, kitanya mungkin ngedem di bank, swalayan atau dimana, tapi pasti pikiran kita terus terbayang pada mobil yang sedang menderita menahan panas. Nah, tahukah sampeyan jika ternyata selain memperburuk kondisi atap, terlalu sering menjemur mobil di bawah terik matahari juga punya efek buruk yang lainnya.

Menjemur mobil karena situasi dan kondisi tertentu memang punya beberapa potensi buruk bagi mobil kita. Yang pertama dan paling kentara tentu saja cat di roof/atap yang gampang memudar. Coba deh sampeyan perhatikan, tatkala mobil terjemur sinar matahari langsung, kelihatan kan seperti apa ‘maya-maya’ panas yang terjadi? Nah, kayak pas sampeyan mandangin jalanan aspal di tengah teriknya siang itu loh Om. Apa sih, fatamorgana yak?

Selain itu, menjemur mobil di bawah terik matahari juga punya efek buruk lain. Diantaranya adalah buat interior mobil.

Interior mobil yang terlalu sering mendapat paparan panas secara langsung akan meningkat suhunya. Hal ini tentu saja berpengaruh buruk bagi piranti-piranti dashboard, plafon dan juga doortrim. Meskipun tak terkena cahaya matahari secara langsung, namun panas yang diderita part-part tersebut lama kelamaan akan memperapuh ketahanannya. Belum lagi karet-karet pintu, termasuk wiper yang akan lebih cepat mengeras dan tak berfungsi optimal.

Ketiga adalah AC. Loh kok AC? Iya, AC… Ketika mobil terjemur matahari langsung otomatis kondisi di dalam ruang kabin dan dashboard juga akan meningkat. Nah, buat yang gak sabaran saat baru masuk mobil pasti langsung menyalakan AC dengan dalih mengusir sensasi sauna.

Tapi tahukah sampeyan, menyalakan AC dengan kondisi ruang kabin yang masih panas akan memperberat kinerja AC. Kalau hal itu sering dilakukan, dijamin AC mobil anda tak akan bertahan lama. Untuk mengatasinya, sampeyan bisa membuka jendela dulu sesaat setelah mobil diparkir di bawah terik matahari.

Biarkan angin keluar terlebih dahulu dengan membawa mobil berjalan sekitar 2 atau 3 menitan. Setelah dirasa hawa panas sudah seluruhnya keluar, barulah nyalakan AC. 

Jadi, menurut saya kalau memang gak sangat terpaksa menaruh mobil di bawah terik matahari, mending sampeyan usahakan cari dulu tempat untuk berteduh. Supaya atap mobil terlindung dari paparan matahari langsung yang punya begitu banyak dampak buruk bagi si mobil sendiri… (mmz)  

6 thoughts on “Tak Cuma Perburuk Atap, Begini Efek Negatif Jemur Mobil di Bawah Panas Matahari

Tinggalkan Komentar di sini