Yamaha Bakal Lawan Mesin DOHC CBR150R dengan Shock Upside Down pada R15 Facelift. Efektifkah?

image

Shock depan BK6 a.k.a R15 Facelift akan menggunakan model upside down layaknya R125

Motomazine.com – Salam safety riding bro sis.. Desas-desus perihal kemunculan Yamaha R15 facelift semakin menunjukkan kejelasannya. Pasalnya progress motor fairing berkubikasi 150cc ini masih terus berlangsung dan sudah memasuki pembuatan beberapa part motor yang jika diacc oleh pabrikan, maka nantinya part tersebut akan diproduksi massal guna merakit sebuah bentuk motor yang utuh.
Nah, kabar terbaru menyebutkan jikalau Yamaha akan membekali R15 facelift dengan shock depan model upside down.
Yup, mesin DOHC CBR150R akan dilawan menggunakan garpu depan model upside down.
Hal ini merujuk pada semakin negatifnya pemberitaan bahwa Yamaha akan melengserkan mesin SOHC pada R15 untuk diganti ke model Double Cam. Artinya Yamaha sepertinya hanya akan bermain pada tampilan dan impresi berkendara rigid khas motor-motor Yamaha.
Cukup disayangkan memang. Semakin ke sini biker tanah air sudah semakin pintar dalam memilih sebuah produk. Apalagi motor sport yang notabene paling rentan mendapatkan sorotan dari semua kalangan penikmat dunia permotoran tanah air. Paradigma jika motor sport harus berkonfigurasi DOHC sepertinya sudah semakin mengakar di mindset biker kita.
Tak dapat dipungkiri, raungan peak power yang dihasilkan oleh mesin-mesin DOHC memang menjadi magnet tersendiri bagi para pecinta kecepatan. Berangkat dari pengalaman MMz sendiri dalam merasakan sensasi riding mesin DOHC Honda CBR150R dari Situbondo ke Surabaya dua bulan lalu, sepertinya bisa dijadikan salah satu dari sensasi rasa yang dialami oleh biker motor sport, khususnya di kelas 150cc. Bagaimana tidak, kecepatan di angka 125an kpj sangat mudah digapai. Dan ini tentu menjadi sebuah ‘kebanggan’ tersendiri dalam menunggangi motor sport. Beda dengan mesin berkonfigurasi SOHC yang lebih mengutamakan besarnya torsi. Dari sini sepertinya pabrikan memang kudu lebih berani dalam membuat diferensiasi produk-produk motor sportnya. Dalam hal ini Yamaha, paling tidak kasihlah mesin DOHC pada R15 facelift, supaya jika sudah benar-benar rilis nanti si BK6 ini akan benar-benar mampu bertarung head to head dengan Honda CBR150R.


Namun untuk menuju ke arah ini sepertinya berat masbro.. Secara riset dalam mencipta sebuah mesin baru tentu butuh tenaga, waktu dan pastinya biaya yang tak sedikit. Dengan tetap mengandalkan mesin SOHC Minarelli berpendingin cairan ditambah 6 gigi percepatan, sepertinya Yamaha masih akan tetap PeDe bertarung dengan Honda dengan mesin DOHC nya.
Seperti biasanya, kembali Yamaha akan melawan melalui desain seksi plus kerigidan berkendara khas Yamaha. Sebab jika kita bicara shock depan model Upside Down, kita akan benar-benar diseret ke ranah berkendara non-konvesional masbro. Setidaknya itulah yang MMz rasakan langsung kala mencoba Yamaha XABRE beberapa waktu lalu (launching Tulungagung). Dibekali garpu depan model terbalik (outer tabung di atas) ala-ala garpu moge dan MotoGP, Wes, kendali bagian depan Yamaha XABRE memang berada di atas rata-rata motor sekelasnya. Sensasi yang diberikan rigid, anteng dan mantab. Berkali-kali MMz coba melakukan full pengereman dengan hanya mengandalkan rem depan, hingga roda depan berdecit-decit beradu dengan aspal sekalipun, tak ada gejala limbung atau ‘ngeplek’ (kebanting) pada sisi kemudi. Saat itu MMz sampai terheran-heran dibuatnya. Maklum, baru kali itu masbro merasakan motor kelas 150cc dengan garpu depan model upside down. Yang penasaran bisa sampean lihat di sini.
So… Atas dasar itu pulalah kemungkinan Yamaha berpikiran jika belum saatnya mengeluarkan amunisi berupa mesin DOHC 150cc, dan masih akan tetap bermain dengan tanpilan dan impresi berkendara. Sebab tak dapat dipingkiri, shock depan model USD memang selalu sukses mendongkrak kegantengan sebuah kuda besi. Belum lagi keantengan kemudi yang ditimbulkannya. Ditambah dengan arm belakang model banana serta revisi pada desain dan pencahayaan (kabarnya bakal dijejali headlamp LED), sepertinya sampean akan kepincut juga. Apalagi bagi para loyalis Yamaha… (MMz)
==============
Punya pertanyaan atau ingin berbagi informasi? Kirim saja ke:
• motomazineblog@gmail.com

Iklan

Tentang motomazine

Pecinta Dunia Otomotif yang sedang belajar sharing di dunia maya.Apapun asalkan berhubungan dengan mesin, roda dua, roda empat pebalap, dan kehidupan manusia akan selalu senang untuk saya perbincangkan
Pos ini dipublikasikan di New Bike dan tag , , , , , , , . Tandai permalink.

15 Balasan ke Yamaha Bakal Lawan Mesin DOHC CBR150R dengan Shock Upside Down pada R15 Facelift. Efektifkah?

  1. klikenter27 berkata:

    SOHC is not bad at all

    Suka

  2. Noe berkata:

    Buat apa membuat mesin DOHC,. Kalau SOHC hasilnya sudah 11-12,.

    Disukai oleh 1 orang

  3. Semakin ke sini biker tanah air sudah semakin pintar dalam memilih sebuah produk. Apalagi motor sport yang notabene paling rentan mendapatkan sorotan dari semua kalangan penikmat dunia permotoran tanah air. Paradigma jika motor sport harus berkonfigurasi DOHC sepertinya sudah semakin mengakar di mindset biker kita

    Pinter jg bedain dohc abal2 yaa

    Disukai oleh 1 orang

  4. B lmp berkata:

    Saol dsain biasanya ymha cukup apik…
    Nambah fitur misal usd.. Klo harga jdi lebih mahal dri kompetitor jga gak efektif di penjualan.. Misal selisih harga 4-5jt..
    Contoh xabre vs vixi..
    Usd banana arm.. Tpi harga nyentuh 30jt.. Ya tau kan distribusi nya berapa skrng xabre cma 1000/1500 unit/bln?
    Skrng r15 di angka 31jtan..
    Tambah fitur usd led dll..kan gak mungkin harga msh di kisaran 31jtan?
    GSX-R150 yg katanya bakal lebih murah.. Sayang sekali dsain bukan selera smua org.

    Suka

Silahkan berkomentar.. Monggo...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s