Tak Seburuk Perkiraan, Begini Impresi Nunggang New Honda BEAT eSAF

Diposting pada 52 views

MOTOMAZINE.COM – Masbro, tak seburuk perkiraan, begini impresi nunggang Honda BeAT eSAF. Sesuasi judul, di  artikel ini mmz mau nge-share ke pemirsa semua impresi nunggang Honda BeAT eSAF. Mayan lah buat nulis impresi, soalnya odometer sudah nyentuh 500 kilometeran.

Yaps, seperti  kita tahu, AHM baru saja melakukan refreshment untuk motor matic terlaris sejagad rayanya, Honda BeAT. Hadir sejak 2008 silam nyata Honda BeAT me jadi motor yang bisa dibilang paling dicari oleh biker entry level. Mengalami beberapa kali facelift, kini Honda BeAT menjelma jadi motor compact yang lumayan mengusung beberapa fitur modern. Sebut saja lampu LED dan sasis eSAF.

Baca juga : Pertamanya Ketemu New Honda Vario 150 Velg Emas. Apik!

Sasis eSAF sendiri merupakan sasis rancangan terbaru Honda yang sebelumnya diaplikasikan pada Honda Genio. Mengusung teknologi enhanced Smart Architecture Frame, Honda BeAT ini terasa berubah banget terutama pada bagian handling. Lebih lengkapnya berikut mmz tulis impresi totalnya.

  1. Ergonomi

Ergonomi New Honda BeAT eSAF masih kedepankan fungsionalitas. Joknya gak tinggi, simple, kecil, pokoknya enak. Buat postur rata-rata orang Indonesia New Honda BeAT eSAF memang paling pas lah.

Untuk mmz yang bertinggi tubuh 180 cm nunggang Honda BeAT ya gitu, motornya jadu terkesan mungil. Tapi asyiknya dengan tinggi tubuh segini, nyatanya lutut gak mentok ke dek depan. Dan itu sesuatu sih menurut saya. Sebab dengan Honda BeAT sebelum ini, pas nyoba nunggang, ergonominya saya gak begitu suka. Kaki terlalu ke atas, sampai pas belok lutut mentok ke stang.

  1. Handling

Nah ini yang jadi poin utama New Honda BeAT eSAF. Memakai sasis ala-ala ladder frame membuat handling New BeAT ini ajib. Enteng banget masbro. Saking entengnya kadang saya sampai kikuk pas belok. Berasa pengen rebah tanpa beban.. Hahaha… efek keseringan ngrebahin Sabri.

Untuk selap-selip BeAT terbaru ini juga enteng banget. Agilitynya itu loh, wenak. Cuma ya karena masih mengusung mesin 110 cc saja, sampean kudu bersabar sedikit kalau mau cepet-cepet nyalip. Apalagi buat saya yang berkubikasi 80 kg. hehehe…

Intinya untuk sampean ciwi-ciwi, kaum ukhtea, nunggang New Honda BeAT eSAF gak akan bikin sampean cepet pegel. Cocok lah.

  1. Performa

New Honda BeAT eSAF hadir dengan mesin 4-tak 110 cc SOHC berpendingin udara. Dengan transmisi CVT Honda BeAT terbaru cukup lah kalau buat rutinitas perkotaan. Dengan mesin baru yang identik dengan Genio (overstroke) membuat tarikan New Honda BeAT ini berasa sedikit lebih nampol. Wes intinya enteng. Nyoba raih topspeed saya berhasil bubuhkan angka terbaik di 100 kpj. Buat sampean yang tubuhnya lebih enteng bisa lah kalau lebih dari segitu. Tapi buat apa juga ngebut-ngebut.

  1. Pengereman

New Honda BeAT ini dibekali dengan rem Combi Brake System (CBS) di semua tipenya. Baik tipe terendah CBS, CBS-ISS, sampai CBS-ISS DX semua pakai sistem pengereman yang bekerja bersamaan (rem depan-belakang) saat rem tuas rem belakang ditarik. Buat mmz sih rem CBS ini membantu banget terutama saat kita musti ngerem agak di dalam di lintasan berkerikil atau tanah. Efek ban belakang selip bisa terkoreksi karena rem depan ikut bekerja berdasarkan torsi yang telah ditentukan.

Kesimpulan:

All New Honda BeAT bisa dibilang menjadi skutik entry level yang paling worthed untuk kaum urban penyuka hal-hal simple. Di seri CBS-ISS dan CBS-ISS DX juga sudah dibekali dengan socket charger dan itu pasti ngebantu banget.

Baca juga : Kasak Kusuk PCX Facelift, Mesin 4-Valve dan Fitur Terbarukan?

Untuk harga New Honda BeAT eSAF ini dijual mulai Rp 18 jutaan OTR Ponorogo. Lampu depan sudah LED, sasis eSAF, mesin baru, dan yang pasti nih motor irit banget kinsumsi bbmnya. Belum nyoba sih ukuran pasnya. Nanti deh mmz bikin khusus konsumsi bbm New Honda BeAT ini. Oh ya, desainnya banyak yang suka loh. Semoga berguna… (mmz)

Silahkan Komentarnya Kangbro